Monday, October 12, 2015

Fight The ECZEMA! Berjuang Melawan Kulit Eksim/Dermatitis Atopik


Hello there! :)
It's been a while since I posted my post couple weeks ago!


Gimana kabarnya? Semoga semua selalu sehat and happy!
Saya? Hmm, dilihat dari foto yang saya unggah mungkin banyak yang akan mengira saya happy dan sehat, hehe. Puji Tuhan saya masih hidup dan survive tapi sejujurnya akhir-akhir ini saya agak...sedih dan tertekan karena eksim saya kambuhnya on and off banget. Saya sadar belakangan ini saya makin ketergantungan sama obat-obatan kimia seperti krim steroid yang sebenarnya SANGAT BERBAHAYA buat kesehatan kita jika digunakan dalam jangka panjang. Saya semacam kecanduan dengan obat-obatan antihistamine dan krim-krim macam Inerson dan Digenta :(
Buat temen-temen penderita eksim yang saat ini sedang pake produk-produk steroid atau kortikosteroid semacam itu, please dipikir ulang ya. Dampaknya sangat nggak bagus buat kesehatan. Obat semacam itu semacam magic yang bekerja instan, tapi setelah sembuh bentar pas kambuh bakal lebih akut dan sakit banget jadi saya sarankan untuk beralih ke terapi yang lebih alami. Saya banyak dapat pencerahan nih dari situs ini, cek ya --> http://cureeczemaslowly.com/
Sebagai referensi aja lho ya, saya nggak bilang kamu harus ikutin 1 demi 1 sarannya~ Cukup banyak ngasih pencerahan buat saya tuh situsnya :')

Buat yang nggak tau eksim itu apa, silahkan googling sendiri ya karena bakal super duper panjang kalo saya jabarkan di post ini. Dulu banget saya juga udah pernah share dikit tentang eksim dan perawatannya. Singkat cerita, eksim ini ada penyakit kulit yang sangat menyebalkan. Penderita eksim pada umumnya kulitnya kering, super sensitif dan sangat mudah terserang gatal dan ruam yang bisa menyebar kalau nggak ditangani dan suka digaruk. 
Gatalnya itu loh, ya ampun Tuhan nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata deh, terutama kalo pas malam mau tidur :(
Eksim ini dipicu oleh penyebab eksternal dan internal. Semacam alergi dan sangat susah (bahkan katanya nggak bisa sembuh) sehingga cuma bisa dimaintain gimana caranya biar ga flare up atau kambuh. Bekasnya juga euh nggak banget deh, sedih banget tiap ngaca. Buat yang cowok aja bisa bikin nggak pede apalagi buat yang cewek, apalagi cewek yang concern banget sama penampilan, sungguh mimpi buruk! 

Bad news-nya adalah akhir-akhir ini eksim saya makin sering flare up dan menyebar dari muka sampe kaki. Banyaknya karena makanan saya kayaknya kurang dijaga dan stress menjelang pernikahan (yes, I'm getting married in couple weeks!) serta pengaruh cuaca buruk gara-gara kabut asap berkepanjangan yang melanda kota saya, Palangka Raya tercinta. 

Sedih banget deh, sembuhnya cuma pas pake obat dan kalo berhenti, beberapa hari kemudian muncul lagi. Saya nggak pernah ngalamin eksim separah ini sebelumnya dan ini sungguh bikin stress karena sebentar lagi saya bakal nikah. Bride to be mana yang rela kulitnya buduk kayak anak kecil korengan? Siapa???? T__T
Setelah riset kecil-kecilan, banyak yang bilang pengobatan terapi kortikosteroid berbahaya banget dan saya mulai takut pake krim-kriman dokter. Saya pikir saatnya saya serius beralih ke perawatan yang alami. Memang hasilnya nggak instan tapi efeknya lebih sehat dan lebih lama. 

Selain ingin beralih ke terapi yang lebih natural, saya juga mulai kepikiran untuk beralih ke lifestyle yang lebih eco friendly dan simpel. 
Saya terinspirasi My Green Closet yang memangkas banyak produk kosmetik dan skincarenya jadi sesimpel dan sealami mungkin. Less is more deh pokoknya. Selain lebih ekonomis dan hemat, juga lebih sehat buat kulit yang super sensitif saya juga. 
Lagian demi apa pula saya selama ini nimbun segambreng makeup padahal seringnya yang kepake cuma seuprit hiks. Jujur aja, sejak lulus kuliah saya jadi semacam maniak makeup yang suka banget menghambur-hamburkan makeup buat keperluaan 'pengen' bukan buat beneran butuh! Duh banget. 
Sampe temen-temen saya sering cengo ngeliatin tiap saya kalap borongin makeup, "Sa, muka cuma satu, yakin butuh bb cream lebih dari 2?"
"Sa, itu bibir cuma sepasang, kenapa lipsticknya sampe seember???" 
"Sa, itu mata jarang pake esedo, tapi kok doyan banget ngoleksi esedo sampe niatin pengen punya Naked Palette segala, demi apaaa?"

Oke, saya salah. Saya akui deh, saya jadi semacam orang yang lagi melampiaskan niat balas dendam, pengen cantik, gaya-ala-makeup-guru di instagram dan Youtube yang keliatan oh-so-gorjes dan nggak mikir duit yang saya hamburkan sebenarnya bisa dipake buat hal lain yang lebih bermanfaat. 
FYI, saya jaman SMP-kuliah cupu banget dan tau pake makeup cuma seputar produk yang biasa dijual di toko-toko makeup dan nggak pernah beli yang lebih dari 50k. Setelah kerja dan bisa nyari duit sendiri, saya jadi semacam kalap mau ngobatin rasa penasaran nyicipin beragam macam makeup yang ada di dunia ini. Lebay yah, tapi sungguh ini yang saya lakukan sampe sekarang akhirnya saya sadar, kelakuan saya nggak bener. 

Siapa yang nggak pengen cantik sih? Kayaknya semua pengen. Tapi menilik dari segi kulit yang super sensi, keuangan yang masih belum sebanyak beauty guru beken dan cara pikir yang salah kaprah, saya kayaknya kudu stop nimbun makeup, terutama lipstick. Saya demen banget koleksi lipstick padahal yang kepake itu-itu doang sih dan ujung-ujungnya bakal kebuang karena kadaluwarsa. Saya nggak menghakimi siapapun yah, saya lagi introspeksi diri saya sendiri karena kebiasaan belanja makeup saya makin nggak sehat dan nggak bermanfaat. 
Setelah banyak merenung dan baca banyak artikel saya sadar harusnya saya invest lebih banyak ke produk kesehatan tubuh dan kulit. Kalo kulit dan tubuh sehat, otomatis kita juga bakal glowing dan cantik kan?
Sekarang udah tiba di penghujung tahun dan nggak lama lagi saya bakal buang beberapa produk kesayangan yang kadaluwarsa dan hampir kadaluwarsa. Bakal sedih banget dan sayang-sayang banget, karena pasti banyak yang nggak terlalu kepake huhu. Kapok deh nimbun-nimbun lagi. 
Coba tonton ini deh, dari My Green Closet. Dia berhasil reduce makeup stuff-nya dari segambreng jadi seminimalis mungkin. Bukan hal yang mudah kalo emang udah kadung suka dan cinta tapi bukan nggak mungkin. Kecuali kamu emang PERLU makeup berton-ton buat cari duit atau emang hobimu itu didukung dana (atau sponsor) yang cukup, saya rasa ada baiknya mulai berpikir ulang, apakah makeup yang kita koleksi itu BENER-BENER kita pake atau cuma karena keinginan impulsif apalagi sekedar buat gengsi? Saya buat gengsi sih nggak, karena saya masih sangat penuh pertimbangan untuk menghamburkan uang buat beli makeup di atas 200k. Tapi tetep aja saya suka bingung sendiri liat barang-barang saya yang segambreng tapi jarang kepake. 

Ok, kayaknya saya mulai OOT deh. Saya disini cuma mau bilang, kalo saya mau berpikir ulang tentang konsep nimbun makeup saya dan lebih fokus pada minimal skincare dan makeup serta sungguh-sungguh menjalankan healthy lifestyle. Apalagi kulit saya sekarang lagi ampun deh, gatel dimana-mana. Saya beneran harus fokus nyembuhin kulit saya ini dan beli+produk yang bener-bener bermanfaat buat saya.
Syukurnya setelah riset online kesana kemari, sakit eksim saya sedikitttt mulai agak berkurang (yap, sedikit banget karena saya putuskan saya mau lepas dari obat!) meski yah perjuangan masih panjang. Tapi saya percaya sama mukjizat jadi kalau nanti Tuhan ijinkan saya sembuh, saya pasti sembuh :)

Catatan yah, post saya ini untuk share perjuangan awal saya jadi saya belum sembuh bener. Jadi temen-temen yang penasaran dan tanya-tanya cara ampuh buat sembuhnya gimana, saya belum bisa jawab tapi beneran coba deh riset di google, ada banyak kok cara alami buat sembuh atau maintain kulit eksim/dermatitis atopik! Nggak ada salahnya dicoba yang alami, daripada bertahan pake obat yang efek sampingnya amit-amit serem banget.

Oke, jadi disini saya akan kasih daftar singkat hal simpel (bukan mudah loh ya) yang bisa mulai kamu aplikasikan sekarang, mulai detik ini, buat berjuang melawan eksim. Semangat, kita pasti bisa!!!


  • CUKUP TIDUR! Yap, begadangers, kamu kayaknya harus pensiun dari kegiatan begadang deh karena kurang tidur itu efeknya jelek banget buat kulit kamu. Cukup tidur. Lebih cepet pergi tidur lebih baik!
  • Makan buah dan sayur, kurangi gula dan garam berlebih. Ini yang lagi hebring sekarang diet mayo ya, tapi saya nggak seekstrim itu kok. Perhatikan juga buah dan sayur yang dimakan, kadang ada juga buah atau sayur yang malah memicu alergi kita dan itu tiap orang BEDA-BEDA. Riset di google yaa.  
  • JANGAN PERNAH GARUK EKSIM KAMU PLIS JANGAN. Tuh capslock sampe jebol deh, haha. Beneran, makin digaruk, bekasnya makin jelek dan gatalnya makin menyiksa! Plus lagi bisa bikin infeksi :((
  • Kalau terlanjur digaruk saya biasanya kompres aja pake es. Terus kompres pake rivanol biar nggak infeksi.
  • POTONG KUKU jadi sependek mungkin jadi kulit nggak luka pas kamu nggak sengaja melakukan aksi garuk menggaruk. Hati-hati, semakin brutal kamu ngegaruk, semakin susah sembuhnya!
  • Mandi pake air dingin. Pake air anget atau panas emang enak...tapi itu bikin eksim kamu makin parah dan kulit makin kering dan gatel lho. 
  • MANDI SESINGKAT MUNGKIN. Yes. Mandi bersih lama-lama nggak menjamin eksim kamu sembuh lho, justru sebaliknya. Biasakan mandi kilat, nggak sampe 10 menit dan segera taptap pake handuk bersih yang sering-sering dicuci. Jangan digosok kasar-kasar yaa kulitnya.
  • Ada yang bilang eksim itu akibat kulit kering, dan akibatnya kita jadi keranjingan ngolesin pelembab berlebihan. Ingat, yang kita lakukan itu melembabkan, bukan bikin kulit becek dan nutup pori-pori! Lebih baik invest di body butter/body lotion bagus dan cocok daripada pake yang biasa terus dioles super tebel berkali-kali. 
  • Saya ganti odol ke odol buat gigi sensitif dan lumayan, bibir jadi nggak mudah alergi kayak sebelumnya. 
  • Pakai baju yang nyaman dan longgar, makin ketat dan nggak dingin/nyerap keringat, kulit kamu bakal makin tersiksa. 
  • MINUM AIR PUTIH CUKUP. Saya sehari pasti minum minimal 2lt air putih bahkan lebih sesuai kebutuhan, dan efeknya kulit jadi lebih glowing dan berat badan lebih terkendali. 
  • Kalo kamu suka garuk-garuk pas malam, pake sarung tangan aja. Biar kulitnya nggak luka. 
  • Hindari kepanasan atau kena paparan debu. 
  • Jangan stress dan banyak berdoa. Susah cyin buat nggak stress, makanya cari kesibukan lain misalnya nonton film komedi.

Nah sekian tipsnya, simpel kan karena bisa kamu aplikasikan sekarang juga...tapi saya yakin meski keliatannya sederhana tapi aplikasinya susah bangett terutama buat nggak garuk-garuk :( Solusinya saya suka cari kesibukan buat mengalihkan perhatian saya. Bisa juga kalo gatel banget, saya pukul aja kulit saya. Cukup keras buat ngilangin rasa gatel tapi nggak sampe cedera :p Ya mending gitu daripada saya garuk. Say no buat garuk-garuk!

Sekian curhatan dan tips saya ya. Di post saya selanjutnya, saya akan posting update produk yang saat ini saya pake dan cocok buat kulit saya plus produk-produk yang saya buang sebagai langkah awal stop nimbun kosmetik nggak penting :')

Kita pasti bisa, percayalah yang alami emang hasilnya nggak instan tapi dampaknya lebih tahan lama dan nggak ada efek samping berbahaya. Ayok hidup simpel dan sehat!

Semangat selalu dan Tuhan memberkati! Stay positive thinking yaa, nothing is impossible!

Raisa Angelin <3



9 comments:

  1. Semenjak hamil alergiku juga on-off >.< muka sudah bruntusan sampai leher. Gatalnya menyebar kesemua badan. Yiahhh ditabah-tabahin aja si, dan yup berusaha jangan sampai garuk menggaruk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, semoga lekas smbuh ya. baru2 ini aku nemu teknik baru, dikompres pake cotton pad dikasih teh hijau dan puji Tuhan cukup membantu. Semangat terus ya bumil dan ingat jangan garuk menggaruk :"))

      Delete
  2. Hai, mbak. Salam kenal. Mau nanya dikit. Belum lama ini tangan dan kakiku tau2 gatel bruntus kecil merah gitu. Di pikiranku mungkin alergi makanan, tapi nggak tau makanan apa karna emang sebelumnya nggak pernah alergi. Yaudah cuma minum obat dokter dan salep nisagon. Beberapa hari kemudian udah mulai kayak kering dan ilang dikit-dikit. Eh, muncul lagi itu gatelnya dan makin banyak. Aku kasih salep doang & mandi pake air secang. Trus dikit-dikit ilang. Tapi terus muncul lagi. Sampe frustasi deh, karna nggak tau penyebabnya apa. Dokter juga cuma bilang kemungkinan alergi makanan. Akhirnya aku ganti salep betason + minum insidal. Entah udah berapa tube salep yang ku habiskan selama lebih dari sebulan gatel-gatelnya. Tapi anehnya cuma di tangan dan kaki, badan nggak sama sekali. Dan emang mulai muncul pertama itu pas puasa dan kulitku pas lagi super duper kering. Tapi alhamdulillah sekarang udah ilang gatelnya, cuma bekasnya masih belum ilang. Kayak kulit habis kena luka gitu. Nggak cantik banget. Apa ini sama kayak yang dialami mbak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku udah putuskan untuk lepas dari obat dan coba cari cara natural. kalo diliat dari gejalanya keknya ya kurleb aja penyakitnya, eksim :'D
      Jangan stress2 ya mbakk, begitu ada nemu teknik yang cocok pasti aku posting disini.
      sejauh ini aku kompres2 aja pake teh hijau lumayan lega.
      terus bekasnya, aku maskerin pake masker bedak dingin kalimantan.

      tetap semangat ya!

      Delete
    2. Sekarang masih sering muncul juga, tapi nggak se-ekstrim kemarin. Cuma di beberapa titik doang & nggak banyak. Aku kasih salep sriti aja. Manjur sih. Tapi nggak tahu itu salep aman nggak kalau untuk jangka panjang. Nah itu fokusku sekarang ngilangin bekasnya. Bikin warna kulit jadi nggak rata. Masih sering nyari-nyari juga sih mbak buat ngilangin bekasnya itu.

      Sama-sama semangat ya! :))

      Delete
  3. bekas nya bisa memudar di maskerib pakai bedak dingin kalimantan?
    aku jg punya eksim yg cukup parah. dr sd sampai aku kuliah
    bikin ga pede pakai celana/rok/gaun pendek.. dikatain korengan lah, budugan lah hiks 😢😢
    siapa yang mau kena eksim 😢😢 nyembuhin nya lama, bekas nya bikin malu pula 😢😢
    mana aku kerja di bank yg nuntut harus pakai rok pendek jd makin minder 😢😢 untung di belakang meja kerjanya jd tidak terlalu nampak lah hehe 😂😂
    udh berapa banyak uang yg keluar tp ga ngefek..
    skrg ketemu org cina yg bisa ngeredain penyakit ku hehe tp msh pakai obat apotik sih 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaa i feel youuu... penyakit ini emang gak 'mematikan' tapi secara mental dan batin tersiksa karena gatal dan bekasnya yang menjijikkan hiksss. Semangat ya, karena nggak bisa sembuh jadi cuma bisa dicegah pas gejalanya gak parah.
      aku pake bedak dingin buatan sendiri sih dan dipake pas eksim udah smbuh, bukan pas yg merah2nya.

      obat cinanya apa?

      Delete
  4. Waaaaa seneng bgt bs nemu blog kamu sa.. Aq jg penderita eksim PULUHAN TAUN. Eksim d jari n telapak tangan. Kebayang kan betapa mindernya kalo harus jabat tangan sama org *hiks
    Aq ketergantungan bgt sama digenta. Sempet nyoba carmed 20% urea tapi ga mempan. Pengen harum2 pake lotion tapi ga ada yang cocok, mandipun pake sabun anakku yang masi bayi *zwitsal

    ReplyDelete

Please leave any comment, feedback, etc here ^^ I will so much appreciate it <3 I do love comments from you, so please show me some love and tell me YOUR NAME. Have a great day! Thank you :*

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...